Rabu, 29 Juni 2016

usaha kecil menghadapi kesenjangan pendanaan setelah Brexit orang


Jakarta, PT Kontak Perkasa Futures - perusahaan kecil yang menunda keputusan investasi dan kehilangan beberapa peluang pendanaan di ketidakpastian dipicu oleh orang Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, menurut pemberi pinjaman bisnis.
kemajuan lebih lanjut pada Pendanaan Circle £ 100m kesepakatan dengan Bank Investasi Eropa, yang diresmikan pekan lalu, kini hampir pasti dari meja, mengaku James Meekings, yang ikut mendirikan pemberi pinjaman peer-to-peer.
"Itu adalah awal untuk membuat program pound multi-miliar untuk mendapatkan lebih banyak dana ke dalam bisnis UK. Program ini beresiko. Jika saya jujur, itu sangat tidak mungkin terjadi sekarang. Siapa tahu? Dari situasi kami jelas ingin hal itu terjadi, "katanya kepada Komite Pilih Bisnis.
Mr Meekings mengatakan Inggris Bisnis Bank, yang telah menginvestasikan sekitar £ 60m di Pendanaan Circle, harus langkah untuk mengisi kesenjangan untuk pinjaman usaha kecil.
Seorang juru bicara untuk Pendanaan Lingkaran mengatakan setelah mendengar bahwa EIB telah memberikan jaminan tentang komitmen £ 100m awal, tapi pekerjaan lebih lanjut pada kemitraan sekarang diragukan.
"Kami akan berharap bahwa dari perspektif permintaan yang perusahaan mungkin akan menunda membuat keputusan investasi dan karena itu meminta keuangan juga. Hal terbesar yang bisa kita lakukan adalah untuk tetap kolaboratif, tetapi juga untuk menyediakan sebanyak kepastian secepat mungkin, "kata Marcus Stuttard, chief executive dari pasar junior London Aim.
Mr Stuttard mengatakan bahwa investor besar telah terus mendukung perusahaan yang terdaftar kecil di seluruh periode sebelumnya pergolakan.
"Setelah krisis keuangan, sebenarnya sementara kami melihat jumlah perusahaan baru yang datang ke Aim jatuh, kita melihat perusahaan dari jumlah rekor penggalangan pasar keuangan. Para investor institusional terus memberikan keuangan, "katanya.
Dalam sidang pada pendanaan perusahaan kecil, Mr Stuttard menambahkan bahwa perubahan positif seperti masuknya saham Aim di ISA dan penghapusan bea materai atas saham ini diciptakan di Inggris dan tidak akan terpengaruh oleh hasil referendum pekan lalu.
Chris Hulatt, pendiri spesialis teknologi Octopus Investments, mencatat bahwa antara 30 dan 40pc dari kepala eksekutif di perusahaan portofolionya berasal dari luar Inggris.
"Mereka datang ke sini karena kita punya bukan hanya keuangan, tetapi keterampilan ... Saya tidak yakin ada kejelasan tentang bagaimana hal-hal akan berjalan dengan tapi saya pikir itu adil untuk mengatakan ada kekhawatiran di masyarakat kewirausahaan tentang apa ini akan terlihat seperti.
"Pada hari Jumat pagi aku melihat email dari beberapa perusahaan asosiasi kami mengatakan tim teknologi kami 90pc terdiri dari orang-orang dari tempat lain di Uni Eropa. Apa yang akan terjadi pada mereka? "
Gareth Oakley, managing director UKM perbankan di Lloyds, mengatakan terlalu dini untuk memprediksi dampak Brexit pada selera untuk pinjaman bank perusahaan, tetapi "kami telah pergi ke semua pelanggan kami dan nada sangat banyak bisnis seperti biasa" .
Mr Oakley mengatakan bahwa pembiayaan usaha kecil "telah pindah cukup banyak" dalam beberapa tahun terakhir, dengan program-program pemerintah seperti Pendanaan untuk Lending serta inisiatif baru dari bank dan pemberi pinjaman lainnya meningkatkan akses.
Namun, banyak perusahaan kecil yang masih asing dengan pilihan mereka, berpendapat Rishi Khosla, chief executive dari pemberi pinjaman baru Oaknorth Bank. Sementara akuntan dan penasihat lainnya membantu untuk menginformasikan perusahaan yang berkembang pesat tentang langkah-langkah berikutnya, "ada contoh di mana lagi yang dapat dilakukan" untuk membantu sumber modal baru.
"Ada insentif Pemerintah sangat baik seperti Pendanaan untuk skema Pinjaman ... tapi jika Anda melihat banyak pipa sekitar persyaratan agunan dan potongan rambut, mereka secara signifikan merugikan lembaga baru seperti diri kita sendiri yang tidak memiliki buku kembali ke dijaminkan ," dia berkata.
Serta pergolakan di pasar, Aim sedang mempersiapkan untuk merger dari perusahaan induknya, Bursa Efek London, dengan rekan Jerman-nya Deutsche Boerse.
Sementara pilih ketua panitia Iain Wright menyarankan bahwa Aim "akan disingkirkan untuk melakukan penghematan" sebagai bagian dari tie-up, Mr Stuttard mengatakan pasar tetap di tempat "karena alasan strategis, bukan hanya alasan pendapatan ... Jika kita melihat ini murni dari perspektif pendapatan, kita tidak akan beroperasi Aim selama lebih dari 20 tahun ".
"Saya kategoris dapat menyatakan bahwa dengan cara yang sama bahwa kita telah mengusulkan tabungan kita juga benar-benar menegaskan kembali komitmen kami tidak hanya untuk Aim tapi semua program kami yang lain UKM."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar